JOKOWI

DPR Minta Presiden Perjelas Pernyataan Boikot Produk Israel

Published On March 9, 2016 | By Redaktur Buana FM | Berita, Berita Nasional

JAKARTA (Buana News) — Ketua Komisi I DPR, Mahfuz Sidik meminta Presiden Joko Widodo memperjelas pernyataannya terkait rencana memboikot produk-produk Israel, karena ada alat pertahanan dan keamanan Indonesia menggunakan produk Israel.

“Apakah boikot itu menyangkut produk-produk konsumsi atau juga produk pertahanan keamanan. Karena banyak alat penyadapan yang merupakan produk Israel di beberapa lembaga,” katanya di Gedung Nusantara II, Jakarta, Selasa.

Menurut dia, beberapa radar yang digunakan di Indonesia merupakan produk Israel, meskipun membelinya dari beberapa negara di Eropa dan Amerika Serikat.

Dia mengatakan Indonesia sebenarnya tidak tergantung dengan produk pertahanan dan keamanan Israel karena sumber pengadaan alat pertahanan berasal dari Rusia dan AS.

“Selama ini kita membeli radar dari Eropa dan Amerika Serikat dari produk Israel namun apakah itu berafiliasi dengan perusahaan Israel atau tidak,” ujarnya.

Dia meminta Presiden memperjelas seruannya itu hanya sebatas seruan moral atau seruan politik, kalau seruan moral maka tidak perlu adanya aturan rinci.

Sementara itu menurut dia, kalau seruan itu merupakan kebijakan politik maka harus ada Peraturan Presiden sehingga tidak menciptakan kebingungan di masyarakat.

Sebelumnya Presiden Joko Widodo mengatakan Organisasi Kerja Sama Islam (OKI) memiliki kepentingan untuk menguatkan tekanan kepada Israel, termasuk memboikot produk yang dihasilkannya di wilayah pendudukan.

Hal ini disampaikan Presiden Jokowi dalam pidato penutupan Konferensi Tingkat Tinggi Luar Biasa OKI, di Jakarta, Senin (7/3).

Presiden mengatakan terdapat urgensi bagi OKI untuk meningkatkan dukungan terhadap Palestina, melalui sejumlah langkah-langkah konkret, yaitu penguatan tekanan kepada Israel, termasuk boikot terhadap produk Israel yang dihasilkan di wilayah pendudukan.

Jokowi juga meminta semua anggota OKI menguatkan dukungan politis untuk menghidupkan kembali proses perdamaian Palestina-Israel.

“Peninjauan kembali Quartet, dengan kemungkinan penambahan anggotanya. Indonesia siap untuk berpartisipasi dan mendukung mekanisme ini,” kata Jokowi.

Presiden menambahkan perlunya peningkatan tekanan kepada DK PBB untuk memberikan perlindungan internasional bagi Palestina.

(antara/if/buana)

Related Post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *